WELCOME TO THE BORDERLESS WORLD OF POSSIBLITIES!

How about sharing your slants and perspectives - left, right, up above or down below!?
There was an error in this gadget

Wednesday, 18 March 2009

SAYANG SERIBU SAYANG BUAT ALI RUSTAM!


Pengalaman bicara: Allahyarham Tun Ghafar Baba pernah mencadangkan penggunaan wang bersyarat dalam kempen merebut jawatan dalam UMNO.


LANSKAP BARU POLITIK UMNO SELEPAS 17 MAC 09
A.F.YASSIN

Hanya tinggal seminggu lebih lagi UMNO akan memilih para pemimpin barunya. Kecuali jawatan Presiden dan Naib Ketua Pergerakan Wanita UMNO, semua jawatan lain dipertandingkan. Untuk jawatan Timbalan preiden, amat malang, calon Dato’ Seri Ali Rustam dilarang bertanding kerana didapati bersalah oleh Lembaga Disiplin UMNO yang diketua Tan Sri Tengku Rithauddeen Tengku Ismail, melanggar etika parti.

Maka yang tinggal dua calon lain, iaitu Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Tan Sri Mohamad Mohd Taib. Maka biasalah, dalam keadaan kritikal dan saat-saat Ali kini dianggap pemerhati politik terputus peluang. Beliau dikatakan “hanya selangkah lagi untuk menduduki tempat nombor dua “keramat” dalam UMNO itu.

Sebelum ini terdapat dua tinjauan pendapat (opinion poll) yang saling bercanggah. Tinjauan pendapat pertama menyebelahi Ali sementara yang kedua Muhyiddin jauh di depan sementara Mohamad jauh tertinggal. Namun umumnya rata-rata Ali dikatakan calon pilihan.

Saya tanyakan seorang ahli UMNO veteran dari Johor. Beliau ini, yang namanya enggan disebut, dengan yakin menjelaskan UMNO hari ini sudah parah. Katanya, “Sekarang ini nampaknya ada unsur di luar UMNO yang mahu calon-calon tertentu dihalang bertanding. Orang-orang ini akan menggunakan berbagai cara mempastikan calon-calon tertentu tidak dibenarkan bertanding, walupun terpaksa mempengaruhi Lembaga Disiplin UMNO.”

Bila ditanya siapa orang atau pemimpin di lar UMNO itu, katanya mudah,”Tak payah jauh-jauhlah. Pengalaman boleh menjawab. Semuanya boleh terjawab kalau kamu ikuti sejarah pertandingan dalam UMNO, terutama sejak berlakunya perpecahan antara Team A dan Team B tahun 1980-an dahulu.”

“Ini aku nak kata kepada kamu. Ingat tak pertandingan sebelum ini. Aku dah lupa tarikhnya.”
“Tak pasti.”
“La, macam mana ini. Kamu ini ahli UMNO tak?”
Saya tak menjawab.
“Begini. Ingat tak satu waktu dua calon dari Johor bertanding jawatan yang sama. Ingat?”
Masih membisu.
“Apalah punya dajal kamu ini. Kamu ini minat politik tak?
“Minat, terutama UMNO.”
“Nampaknya kamu ini seperti bekas pemimpin UMNO yang dah keluar UMNO tapi masih minat dan bercakap tentang UMNO. Tak apalah. Dua orang pemimpin Johor yang bertanding itu bersaing sesame negeri. Seorang mendapat pencalonan terbanyak di Johor sementara seorang lagi cukup-cukup makan saja. Keputusannya, calon yang cukup makan saja itu menang sementara calon yang satu lagi yang banyak jumlah pencaonan kecundang.”

“Kau tahu apa kata calon yang kecundang itu masa kempen sebelum hari pemiihan. Beliau terasa macam nak kalah. Waktu itu kempen baru berada di pertengahan jalan.”
“Apa katanya?”
“Tak bagi kalah. Bagi salah. Aku tak kata apa-apa ya, aku hanya sebut apa calon itu kata.”
“Siapa calon-calon itu?”
“yang itu aku tak nak ambil tahu. Kamu cari sendiri kalau kamu betul-betul minat politik UMNO.”

“Bisiklah siapa?”
“Tidak, minta maaf. Kalau kamu hendak tahu jumpa orang macam siapa itu namanya yang di Kuala Lumpur, yang selalu tulis buku poitik itu. Ha, Yahaya Ismail yang orang panggil Pak Ya. Aku ini jauh lebih tua daripada dia, tapi aku panggil dia Pak Ya juga. Ikut trend orang sekarang, katanya sambil ketawa.
“Pergi Tanya dia,”sambungnya.

Dua perkara yang membuatkan siapa sahaja yang bercakap dengan ahli veteran UMNO ini akan pening kepala. Pertama, siapa bekas pemimpin politik yang telah keluar UMNO tapi masih minat bercakap tentang UMNO? Kedua, siapa dua calon UMNO dari Johor yang suatu waktu pernah bertanding merebut jawatan yang sama seperti yang disebut Ahli veteran UMNO ini?

Akhirnya, saya kembali dengan berita hangat pagi ini. Ali kini dihalang bertanding. Maka tiggallah dua calon lain. Atas kertas Muhyiddin jauh ke depan berbanding Mohamad. Tetapi disebabkan lanskap politik UMNO yang begitu dinamik dan sentiasa macam air lalu akan berubah begitu pantas sekali menjeang perhimpunan minggu depan? Kini semua tertumpu kepada perhimpunan UMNo 24 – 28 Mac depan. Dalam tempoh seminggu ini macam-macam boleh berlaku. Nampaknya Lembaga Disiplin UMNO semakin menjadi katalis dalam “membangunkan harimau tidur.” Harimau tidur yang dmaksudkan itu ialah para perwakilan UMNO yang berada di PWTC dan yang akan mengundai siapa yang bakal menjadi pemimpin mereka untuk tiga tahun akan datang.

Apapun jua Ali masih boleh merayu mengenepikan keputusan itu. Pertama kali dalam sejarah UMNO, seorang yang didapati bersaah boleh membuat rayuan. Soalnya, seperti kata Pengerusi Lembaga ada waktu tidak untuk membuat rayuan. Soal keduanya, perwakilan tertanya-tanya mengapa umumkan keputusan Lembaga hanya seminggu sebelum pertandingan. Soa ketiganya, Ali hanya tidak dibenarkan bertanding untuk jawatan nombor dua, tetapi tidak yang lain. Soal keempat, Ali masih dibenarkan memegang jawatan dalam kerajaan. Beliau sekarang adalah Ketua Menteri Melaka. Soal kelima, betulkah calon-calon yang lain 100 peratus bersih dan tidak melanggar etika?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

FAMILY BLOGS

Special Interview Session with Malaysian Personalities, 2007

Special Interview Session with Malaysian Personalities, 2007
With Tan Sri Dol Ramli, Ex-Director General (RTM) at his residence, Bukit Ampang, KL..

Interview Session with Malaysian Personalities, 2007

Interview Session with Malaysian Personalities, 2007
Sharing a light moment with Tun salleh Abbas at his residence in Kuala Lumpur.

RTM MALAY LANGUAGE ACTION COMMITTEE 1983

RTM MALAY LANGUAGE ACTION COMMITTEE 1983
Dato' Dr. Firdaus Abdullah chairing the session, with Dr. Sulaiman Masri (extreme right) and Haji Jajuli Abd. Rahman (second from right).